• Cardanesia

Modul 3: Evolusi Uang dan Protokol Bitcoin

Updated: Mar 20

Modul 3 adalah tentang evolusi uang dan protokol Bitcoin. Modul ini memberikan gambaran umum tentang sejarah uang - dari zaman barter sampai ke awal cryptocurrency.


Dalam modul sebelumnya, kita membahas tentang dasar-dasar blockchain. Sekarang, mari kita lihat evolusi uang dan protokol Bitcoin!


Sejarah Uang – Barter, Fiat dan Mata Uang Digital


Barter

Mata uang telah mengalami berbagai macam perubahan sejak zaman penggunaan barter (bertukar barang dan jasa). Sejarah barter yang diketahui berasal dari tahun 6000 SM. Dengan sistem barter, kedua belah pihak perlu menyetujui nilai relatif dari setiap item untuk melakukan perdagangan secara fisik.


Ketika sistem barter mendominasi sebagian besar sejarah, uang akhirnya diciptakan sebagai metode untuk menyebar nilai bagi semua hal, relatif terhadap jenis aset baru ini. Orang-orang tidak perlu menemukan pihak lain yang menginginkan barang spesifik yang ingin mereka tukarkan. Uang mengalami banyak perubahan bentuk selama berabad-abad, mulai dari logam hingga kertas. Saat ini, sebagian besar mata uang sering diperlakukan sebagai transaksi elektronik tidak berwujud melalui layanan pembayaran atau akses ke bank Anda. Sekarang, cryptocurrency lebih populer dari sebelumnya dan membuat transfer nilai digital menjadi immutable (kekal).


Fisik uang mungkin adalah karakteristik yang paling tidak penting. Sebagian besar ekonom setuju bahwa uang bahkan tidak memerlukan bentuk fisik di dunia saat ini. "Konsep mata uang telah tumbuh semakin abstrak, ke titik di mana koin dan uang kertas nyata hanyalah sebagian kecil dari jumlah uang yang ada," tulis David Orrell dan Roman Chlupat dalam The Evolution of Money.


Perbankan dan Standar Emas

Uang kertas pertama kali ditemukan di Cina pada abad ke-9. Alih-alih terus-menerus memindahkan koin dari satu lokasi ke lokasi lain, pihak berwenang China menyimpan semuanya di satu tempat dan menggantinya dengan selembar kertas. Ini adalah awal dari uang perwakilan, di mana benda-benda uang tidak dihargai dalam dan dari diri mereka sendiri. Marco Polo membawa konsep ini kembali ke Eropa dari perjalanannya di Timur, dan terbentuklah perbankan.


Dalam sistem ini, uang kertas perwakilan masih didukung oleh uang komoditas dalam bentuk logam mulia. Emas dan perak telah menjadi lambang kekayaan paling global selama berabad-abad. Pemerintah Amerika Serikat masih menyimpan sekitar 5.000 ton emas di Fort Knox. Beberapa ratus mil ke timur, Federal Reserve Bank of New York menjaga penyimpanan emas terbesar di dunia. Lemari besi berisi lebih dari 6.190 ton logam mulia.


Selama berabad-abad, Standar Emas berlaku di ekonomi internasional, mengikat nilai mata uang menjadi emas. Namun, pada abad terakhir, pemerintah mulai memisahkan keduanya. Uang fiat, yang tidak memiliki nilai fundamental dan tidak didukung oleh apa pun, telah menjadi norma. Uang kertas hanya berharga karena pemerintah mengatakan demikian, dan hanya jika warga negara mempercayai otoritas mereka.


Uang Fiat

Pertama, uang fiat adalah uang yang dikeluarkan pemerintah yang tidak didukung oleh aset fisik seperti emas atau perak melainkan oleh pemerintah yang menciptakannya. Nilai uang fiat ditentukan oleh hubungan antara penawaran dan permintaan serta stabilitas pemerintah penerbit daripada nilai yang mendasarinya, yaitu komoditas. Sebagian besar mata uang kertas saat ini, termasuk dolar AS, euro, dan mata uang global utama lainnya, adalah mata uang fiat.


Pemerintah menciptakan mata uang fiat dengan mencetak koin dari barang fisik yang berharga, seperti emas atau perak, atau mencetak uang kertas yang dapat ditebus untuk sejumlah komoditas fisik yang berharga. Di sisi lain, mata uang fiat tidak dapat ditukar dan tidak dapat ditebus karena tidak ada komoditas yang mendasarinya.


Karena uang fiat tidak terkait dengan cadangan aktual seperti persediaan emas atau perak nasional, dia rentan terhadap inflasi dan, dalam kasus hiperinflasi, lama-lama akan menjadi tidak berharga. Tingkat inflasi dapat empat kali lipat dalam satu hari di beberapa kasus hiperinflasi terburuk, seperti Hongaria setelah Perang Dunia II.


Selain itu, jika warga negara kehilangan kepercayaan pada mata uang suatu negara, mata uang akan kehilangan nilainya. Ini sangat kontras dengan mata uang yang didukung oleh emas, yang memiliki nilai inheren karena penggunaan emas dalam perhiasan dan pembangunan peralatan teknologi, komputer, dan banyak lagi.


Cryptocurrency, seperti Bitcoin, telah muncul selama dekade terakhir sebagai tantangan terhadap sifat inflasi mata uang fiat.


Gambaran Umum Kelebihan dan Kekurangan Mata Uang Fiat

Hanya untuk rekap, berikut adalah beberapa poin penting yang perlu diingat mengenai kelebihan dan kekurangan mata uang fiat.


Bitcoin – Cryptocurrency Pertama

Uang tunai jarang untuk perlu ditukar akhir-akhir ini. Sebaliknya, kartu kredit dan debit telah menjadi pengganti uang kertas dalam beberapa dekade terakhir, dan cryptocurrency telah memicu apa yang mungkin menjadi revolusi keuangan berikutnya.


Bitcoin adalah cryptocurrency pertama yang dibuat pada tahun 2009. Pencipta di balik Bitcoin tetap menjadi misteri. Seseorang (atau kelompok) yang dijuluki Satoshi Nakamoto mengunggah whitepaper ke daftar email kriptografi pada tahun 2008. Kertas putih dianggap sebagai karya paling berpegaruh dalam gerakan cryptocurrency.


Bitcoin adalah bentuk uang digital yang menggunakan teknologi blockchain untuk menghilangkan pihak ketiga transaksional dan memungkinkan transaksi lintas batas moneter peer-to-peer sambil memastikan kepercayaan dalam jaringan.


Properti Bitcoin

Untuk memahami Bitcoin dengan lebih baik, mari kita lihat lima properti utamanya:


Desentralisasi

Bitcoin adalah buku besar terdesentralisasi yang bergantung pada bukti kriptografi untuk menegakkan konsensus dalam jaringannya , bukan perantara pihak ketiga.


Keabadian

Bitcoin menggunakan teknologi blockchain; setelah transaksi ditambahkan ke blockchain, bitcoin tidak dapat diubah atau dihapus.


Tanpa batas

Bitcoin dapat dipindahkan ke seluruh dunia dalam hitungan menit. Untuk melakukan hal yang sama dalam sistem perbankan fiat bisa memakan waktu berhari-hari, kadang-kadang bahkan berminggu-minggu. Selain itu, ini mengharuskan Anda untuk menyerahkan sejumlah besar privasi Anda dan memerlukan izin dari bank dan regulator Anda.


Pseudonim

Tidak perlu menyerahkan informasi pribadi untuk berpartisipasi dalam jaringan Bitcoin. Sementara linkability (menghubungkan identitas seseorang ke alamat bitcoin mereka) adalah risiko besar terhadap privasi di jaringan, mengambil langkah-langkah untuk tetap private dapat dilakukan sendiri atau dengan bantuan perantara pihak ketiga.


Tanggung jawab

Bitcoin datang dengan tingkat tanggung jawab keuangan tertentu. Jika Anda kehilangan kunci Bitcoin Anda, Anda juga kehilangan Bitcoin Anda. Selain itu, tidak ada yang bisa membalikkan transaksi; ini disebut sebagai finalitas penyelesaian. Berbeda dengan sistem terpusat di mana transaksi dapat dibalik.


Bitcoin dan Masalah Pengeluaran Ganda

Pengeluaran ganda adalah risiko bahwa mata uang digital dapat dihabiskan dua kali. Ini adalah masalah potensial yang unik untuk mata uang digital karena informasi digital dapat direproduksi oleh individu cerdas yang memahami jaringan blockchain dan kekuatan komputasi diperlukan untuk memanipulasinya.


Pengeluaran ganda terjadi ketika jaringan blockchain terganggu, dan cryptocurrency dicuri. Ini dikenal sebagai pengeluaran ganda. Pencuri akan mengirim salinan transaksi mata uang untuk membuatnya tampak sah atau menghapus transaksi sepenuhnya.


Pengeluaran ganda memang bisa terjadi, tetapi itu sangat jarang terjadi. Cryptocurrency yang diambil dari dompet yang tidak terlindungi, di sisi lain, jauh lebih mungkin.


Bentuk pengeluaran ganda yang paling umum adalah pencuri blockchain mengirim beberapa paket ke jaringan, membalikkan transaksi, dan membuatnya tampak seolah-olah tidak pernah terjadi.


Masalah pengeluaran ganda dicegah dalam Bitcoin oleh Konsensus Nakamoto. Konsensus ini dilakukan melalui proof-of-work (PoW) dan server timestamped.


Seperti yang kita bahas dalam modul sebelumnya, PoW dilakukan oleh jaringan terdesentralisasi 'penambang' yang mengamankan setiap transaksi masa lalu pada buku besar blockchain dan mendeteksi serta mencegah pengeluaran ganda.


Protokol Bitcoin

Dalam hal pembuatan dan validasi transaksi, protokol Bitcoin dapat diringkas sebagai berikut:

  • Transaksi baru disiarkan ke semua node jaringan yang berpartisipasi.

  • Setiap node mengubah transaksi baru menjadi blok.

  • Setiap node mencoba memvalidasi transaksi baru serta semua yang sebelumnya dengan memecahkan algoritma Proof of Work blok.

  • Node yang menemukan solusi mengkomunikasikan blok yang diselesaikan ke seluruh jaringan.

  • Transaksi dalam blok divalidasi, dan node menerima blok.

  • Node mulai bekerja pada blok berikutnya. Hash blok sebelumnya dibangun dan digunakan sebagai referensi di blok berikutnya.

Protokol Bitcoin didasarkan pada buku besar Bitcoin yang dipertahankan secara kolektif. Uang digital disetujui ketika kriteria utama divalidasi.


Catatan tentang Pertukaran Bitcoin

Masuk dan keluarnya blockchain, tingkat hash, dan penambangan tidak terlalu relevan bagi sebagian besar peserta jaringan Bitcoin. Pemilik Bitcoin yang bukan bagian dari komunitas pertambangan membeli Bitcoin mereka dari pertukaran Bitcoin (Bitcoin Exchanger). Ini adalah platform internet yang memfasilitasi Bitcoin dan transaksi mata uang digital lainnya.


Kesimpulan

Para ekonom terus memperdebatkan bagaimana cryptocurrency akan mengubah dunia. Namun, tidak dapat disangkal bahwa revolusi digital mata uang secara keseluruhan sedang berlangsung dengan baik. Sistem baru ini kemungkinan akan mengubah seluruh definisi uang. Sangat mungkin bahwa mata uang fiat mungkin tampak usang seperti barter satu abad dari sekarang. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana hal ini dapat terjadi suatu hari nanti, lanjutkan untuk membaca modul berikutnya, Aplikasi Blockchain dalam Layanan Keuangan


Sumber: https://ardana.substack.com/p/module-3-evolution-of-money-and-the

20 views0 comments