Search
  • Fuadiansyah

Apa itu Proof-of-Stake

Updated: Sep 10


Profesor Aggelos Kiayias adalah kepala ilmuwan di IOHK dan Ketua Keamanan Siber dan Privasi di Universitas Edinburgh. Minat penelitiannya adalah dalam keamanan komputer, keamanan informasi, kriptografi terapan, dan dasar-dasar kriptografi dengan penekanan khusus pada teknologi blockchain dan sistem terdistribusi, e-voting, dan protokol multipartai yang aman serta manajemen privasi dan identitas. Dia telah berperan serta di balik pengembangan Ouroboros, algoritma Proof-of-Stake yang diusulkan untuk Cardano. Ouroboros terbukti aman, artinya menawarkan jaminan keamanan yang telah terbukti secara matematis.


Dalam video terbaru ini, Profesor Kiayias memberi kita pengetahuan tentang apa itu Proof-of-Stake dan bagaimana perbandingannya dengan Proof-of-Work.


Settlement Layer & Konsensus

  • Protokol Ouroboros adalah inti dari blockchain Cardano

  • Sebuah settlement layer, yang artinya bahwa pengguna dapat meminta layer ini untuk melihat apakah suatu transaksi telah terintegrasi dan keluarannya telah diterima oleh jaringan.

  • Settlement layer adalah salah satu komponen paling penting dari mata uang kripto

  • Tentu saja, dimungkinkan untuk memiliki satu server dan menerapkan settlement layer sebagai layanan terpusat.

  • Sistem ini akan berfungsi dan akan memberikan liveness (liveness berarti transaksi akan diterima ke dalam sistem)

  • Tetapi metode ini juga memiliki kekurangan yang signifikan karena menghasilkan satu titik kegagalan (single point of failure) dalam sistem.

  • Server dapat diretas atau dikendalikan oleh seseorang yang ingin menyensor transaksi dan oleh karena itu, sistem akan sepenuhnya bergantung pada mereka yang memegang kendali dan pelaku ini akan mengontrol transaksi apa yang disertakan atau tidak.

  • Inilah mengapa desentralisasi sangat penting untuk mata uang kripto.

  • Dengan desentralisasi, kita dapat mendistribusikan trust dari satu titik kegagalan ke sekumpulan aktor yang secara kolaboratif menyediakan layanan settlement layer yang sama.

  • Ini kemudian merujuk pada masalah klasik dalam ilmu komputer yang dikenal sebagai konsensus.

  • Konsensus di bidang ilmu komputer telah dipelajari selama lebih dari 40 tahun.

  • Hal ini mengacu pada masalah yang dihadapi oleh sekelompok pihak ketika mereka ingin mencapai kesepakatan bersama untuk menghasilkan output yang sama.

  • Dan meskipun ada pemahaman yang baik dari literatur tentang masalah ini, semua solusi yang telah dipelajari (sebelum datangnya protokol Bitcoin) memiliki kekurangan yang sama.

  • Kekurangan tersebut adalah membuat asumsi bahwa kumpulan pihak yang menjalankan protokol saling mengenal dan ada infrastruktur penamaan yang andal.

  • Meskipun masuk akal untuk sistem klasik dalam ilmu komputer, ini tidak kompatibel dengan cara kerja internet, dan karena tidak ada nama infrastruktur yang dapat diandalkan yang tersedia secara global.

Lalu muncullah protokol Bitcoin…

  • Pada tahun 2009, protokol Bitcoin muncul ke permukaan, yang untuk pertama kalinya memungkinkan untuk berpikir tentang menyelesaikan konsensus tanpa mengasumsikan nama yang sudah ada sebelumnya untuk peserta yang menjalankan protokol.

  • Hal ini menjadi sangat penting karena pelaksanaan protokol menjadi terbuka untuk publik dan pada dasarnya semua pihak yang berkepentingan terbuka dan bebas menjadi bagian dari pelaksanaan protokol dan berkontribusi pada integritas buku besar.

  • Dengan cara ini, integritas sistem menjadi maksimal dan dimungkinkan untuk membuat settlement layer yang sangat sulit untuk diganggu.

  • Namun, ada juga kelemahan yang signifikan dari protokol Bitcoin, yaitu membutuhkan energi yang luar biasa besar.

  • Untuk mengoperasikan protokol, peserta diharuskan untuk memecahkan apa yang dikenal sebagai "proof-of-work".

  • Ini berarti bahwa setiap server yang berpartisipasi dalam mengimplementasikan settlement layer ini harus menyelesaikan masalah komputasi yang sulit dan ini membutuhkan banyak energi.

  • Jadi, meskipun memberikan banyak kualitas desentralisasi yang diinginkan ke protokol, ia juga memiliki sisi negatif karena membutuhkan konsumsi energi yang sangat tinggi.

  • Oleh karena itu, telah didiskusikan sejak awal di komunitas Bitcoin apakah kualitas desentralisasi dapat dipertahankan sambil menghilangkan pemborosan energi.

  • Banyak ide yang dikemukakan selama ini oleh beberapa pihak.

Proof-of-Stake

  • Dari proposal ini, Proof-of-Stake (PoS) menjadi cara yang paling menonjol dan paling meyakinkan untuk menghilangkan kebutuhan Proof-of-Work dan pemborosan energinya.

  • Sekarang dengan PoS, apa yang dilakukan peserta untuk menjalankan protokol adalah merujuk pada sumber daya yang mereka miliki yang sudah ada dan dicatat di buku besar.

  • Rujukan ini tidak membutuhkan pengeluaran energi.

  • Dan inilah yang memungkinkan PoS menawarkan jenis desentralisasi yang serupa dengan Bitcoin, tetapi tanpa pemborosan energi yang menyertai Bitcoin atau protokol berbasis PoW lainnya.

  • Protokol PoS dapat memanfaatkan semua alat kriptografi canggih yang tersedia saat ini dan menawarkan protokol blockchain yang scalable dan lebih partisipatif daripada protokol lain yang ada di bidang distributed ledger.

  • Dan karena protokol PoS ini didasarkan pada alat kriptografi (seperti tanda tangan digital dan public key certificates), dimungkinkan untuk menggunakan protokol kriptografis yang dapat memberikan layanan yang berguna dan untuk membangun protokol ini di atas ledger PoS secara natural.

  • Dengan cara ini, ledger PoS dapat menyediakan jenis fungsionalitas yang cukup fleksibel dan memenuhi persyaratan dari banyak aplikasi berbeda dan memiliki kelebihan lain yaitu kemampuan untuk membuat pemungutan suara elektronik, manajemen rantai pasokan, dan banyak aplikasi teknologi distributed ledger bernilai tinggi lainnya.

27 views
 

Cardanesia | Minting Blocks Since Epoch 0