top of page
  • Writer's pictureCardanesia

Blockchain, AI, dan Keuangan: Bagaimana Teknologi Baru Mendisrupsi Model Tradisional


Industri keuangan berada di tengah revolusi teknologi, dengan teknologi baru seperti blockchain dan AI yang menawarkan solusi baru untuk masalah lama. Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi perpaduan antara teknologi dan keuangan serta melihat bagaimana teknologi ini mengubah model tradisional.


Kita akan fokus pada penerapan praktisnya di sejumlah bidang, seperti deteksi penipuan, manajemen risiko, dan prediksi keuangan serta tantangan dan manfaat mengadopsi solusi ini.


Blockchain dan Keuangan

Blockchain adalah teknologi buku besar terdistribusi yang memungkinkan transaksi aman dan transparan tanpa memerlukan otoritas terpusat. Di bidang keuangan, blockchain memiliki potensi untuk merevolusi sistem pembayaran, proses penyelesaian dan pelacakan aset. Berikut ini adalah beberapa penerapan praktis dari blockchain di bidang keuangan:

  • Sistem pembayaran yang aman: Blockchain dapat digunakan untuk membuat sistem pembayaran yang aman dan transparan, yang memungkinkan transaksi lebih cepat dan lebih murah. Sebagai contoh, Ripple adalah protokol pembayaran berbasis blockchain yang memungkinkan pembayaran lintas batas secara real-time dengan biaya yang lebih rendah dan keamanan yang lebih baik dibandingkan dengan metode pembayaran tradisional.

  • Proses penyelesaian: Blockchain juga dapat digunakan untuk merampingkan proses penyelesaian dan mengurangi waktu penyelesaian. Sebagai contoh, Nasdaq menggunakan teknologi blockchain dalam mengembangkan sebuah platform untuk mengelola dan menyelesaikan perdagangan sekuritas secara real-time, yang secara signifikan dapat mengurangi waktu penyelesaian dari beberapa hari menjadi beberapa menit.

  • Pelacakan aset: Blockchain dapat digunakan untuk membuat sebuah buku besar yang anti-rusak untuk kepemilikan dan pengiriman aset, dapat sangat berguna dalam industri seperti real estate dan manajemen rantai pasokan. Sebagai contoh, platform berbasis blockchain, Propy, memungkinkan transaksi real estate yang aman dan transparan dengan membuat catatan kepemilikan dan pengalihan properti yang anti-rusak.


AI dan Keuangan

AI adalah seperangkat teknologi yang memungkinkan komputer untuk belajar dari data dan membuat keputusan yang cerdas. Di bidang keuangan, AI memiliki potensi untuk meningkatkan manajemen risiko, mendeteksi penipuan dan layanan pelanggan. Berikut adalah beberapa penerapan praktis AI di bidang keuangan:

  • Manajemen Risiko: AI dapat digunakan untuk menganalisis data keuangan dalam jumlah besar dan mengidentifikasi pola yang dapat mengindikasikan potensi risiko. Sebagai contoh, JPMorgan Chase menggunakan AI untuk menganalisis pengajuan pinjaman dan memprediksi pinjaman mana yang paling mungkin gagal bayar.

  • Deteksi Penipuan: AI juga dapat digunakan untuk mendeteksi penipuan dengan menganalisis pola dalam data transaksi dan mengidentifikasi aktivitas yang mencurigakan. Sebagai contoh, Mastercard menggunakan AI untuk menganalisis data transaksi dan mendeteksi penipuan secara real-time.

  • Layanan pelanggan: AI dapat digunakan untuk memberikan saran investasi yang dipersonalisasi dan meningkatkan pengalaman pelanggan. Sebagai contoh, Wealthfront adalah penasihat robot yang menggunakan AI untuk memberikan saran investasi yang dipersonalisasi kepada nasabah berdasarkan toleransi risiko dan tujuan investasi mereka.

Tantangan dan Manfaat Mengadopsi Blockchain dan AI di Bidang Keuangan

Meskipun ada banyak manfaat potensial mengadopsi blockchain dan AI di bidang keuangan, ada juga beberapa tantangan yang perlu diatasi agar dapat menerapkan teknologi ini dengan sukses:

  • Rintangan regulasi: Lanskap regulasi seputar blockchain dan AI di bidang keuangan masih terus berkembang dan lembaga keuangan perlu memastikan bahwa mereka mematuhi peraturan yang relevan. Bergantung pada negara dan industri, peraturan dapat sangat bervariasi dan dapat mencakup masalah seperti privasi data, keamanan siber dan kepatuhan AML/KYC.

  • Masalah Interoperabilitas: Terdapat beberapa platform blockchain dan sistem AI yang sedang dikembangkan, masing-masing dengan protokol dan standarnya sendiri. Hal ini dapat menimbulkan masalah interoperabilitas dan menyulitkan lembaga keuangan untuk mengintegrasikan teknologi ini secara efektif dengan sistem yang ada. Untuk mengatasi tantangan ini, lembaga keuangan perlu berinvestasi dalam upaya standarisasi dan berkolaborasi dengan penyedia teknologi untuk memastikan interoperabilitas.

  • Keahlian dan Infrastuktur: Keberhasilan adopsi blockchain dan AI di bidang keuangan membutuhkan keahlian dan infrastruktur yang tepat. Lembaga keuangan perlu berinvestasi dalam merekrut dan melatih orang dengan keterampilan yang diperlukan untuk merancang, mengembangkan dan mengimplementasikan teknologi ini. Selain itu, mereka harus memiliki infrastruktur yang tepat, seperti jaringan berkecepatan tinggi dan sistem penyimpanan yang aman untuk mendukung pemrosesan dan analisis data dalam jumlah besar.

  • Kepercayaan dan Adopsi: Salah satu tantangan terbesar untuk adopsi blockchain dan AI di bidang keuangan adalah membangun kepercayaan dan adopsi di antara para pemangku kepentingan. Ini termasuk pelanggan, regulator dan lembaga keuangan lainnya. Lembaga keuangan perlu mengkomunikasikan manfaat dari teknologi ini dengan jelas dan transparan serta bekerja untuk membangun kepercayaan dan keyakinan dalam penggunaannya.


Namun demikian, manfaat potensial dari adopsi blockchain dan AI di bidang keuangan sangatlah besar. Berikut adalah beberapa manfaatnya:

  • Mengurangi Penipuan: Salah satu keuntungan terbesar dari penggunaan teknologi blockchain di bidang keuangan adalah kemampuannya untuk menyediakan pemrosesan transaksi yang aman dan transparan. Sistem buku besar terdesentralisai blockchain dapat membantu mencegah aktivitas penipuan seperti pengeluaran ganda, juga menyediakan catatan yang transparan dan tidak dapat diubah atas semua transaksi. AI juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi pola perilaku curang dan mendeteksi anomali secara real-time, sehingga semakin mengurangi risiko penipuan.

  • Meningkatkan Manajemin Risiko: Integrasi blockchain dan AI dapat memungkinkan lembaga keuangan untuk menganalisis data keuangan dalam jumlah besar dan mengindentifikasi potensi risiko. Dengan menggunakan teknologi ini, lembaga keuangan dapat mendeteksi aktivitas penipuan, memantau risiko kredit dan mengidentifikasi tren dan pola yang dapat menyebabkan potensi risiko keuangan. Hal ini dapat membantu lembaga keuangan mengambil keputusan yang lebih tepat dan mencegah potensi kerugian.

  • Meningkatkan Efisiensi: Dengan mengotomatisasi proses manual dan menghilangkan kebutuhan akan perantara, blockchain dan AI dapat membantu lembaga keuangan merampingkan proses dan mengurangi biaya yang terkait dengan pemrosesan dan administrasi manual. Sebagai contoh, penggunaan teknologi blockchain dapat membantu mengotomatisasi penyelesaian transaksi sekuritas, mengurangi waktu dan biaya yang terkait dengan kliring dan penyelesaian perdagangan.

  • Meningkatkan Pengalaman Pelanggan: Dengan memanfaatkan teknologi blockchain dan AI, lembaga keuangan dapat menawarkan saran investasi yang dipersonalisasi dan meningkatkan pengalaman pelanggan. Sebagai contoh, platform berbasis blockchain dapat memberikan akses kepada investor ke berbagai peluang investasi yang luas, sementara chatbot yang didukung AI dapat memberikan dukungan dan bantuan yang dipersonalisasi kepada pelanggan selama 24 jam sehari, 7 hari seminggu.


Kesimpulan

Blockchain dan AI adalah dua teknologi baru yang mendisrupsi model keuangan tradisional dan menawarkan solusi baru untuk masalah-masalah lama. Meskipun ada beberapa tantangan dalam mengadopsi teknologi ini, manfaat potensialnya sangat signifikan.


Institusi keuangan yang menggunakan blockchain dan AI dapat mengurangi penipuan, meningkatkan manajemen risiko, meningkatkan efisiensi dan meningkatkan pengalaman pelanggan. Seiring dengan perkembangan industri keuangan, jelas bahwa blockchain dan AI akan memainkan peran yang semakin penting dalam membentuk masa depan keuangan.

22 views0 comments

Comments


bottom of page