• Cardanesia

Modul 7: Cara Mendapatkan Penghasilan Passif dari Yield Farming

Updated: Apr 19


Yield farming mungkin tampak seperti konsep yang rumit; dalam modul ini, kita akan membahas prinsip-prinsip yield farming, bagaimana memulainya, dan banyak lagi.


Perkenalan Yield Farming

Modul terakhir membahas tentang dasar-dasar keuangan terdesentralisasi. Modul ini akan melihat cara mendapatkan pendapatan pasif dari yield farming. Konsep yield farming bisa tampak berbelit-belit pada awalnya. Tapi jangan khawatir; dalam modul ini, kita akan membahas hal-hal penting di bawah ini. Kita akan mulai dengan melihat apa itu, bagaimana caranya, dan mengapa mungkin bermanfaat untuk menyelidiki lebih lanjut. Mari kita mulai!


Kapan Yield Farming Menjadi Begitu Populer?

Yield farming pertama kali mendapatkan popularitas pada tahun 2020 karena protokol seperti Compound dan Aave. Selain itu, nilai aset digital yang terkunci dalam kontrak pintar DeFi juga meningkat pesat dari $670 juta menjadi $ 13 miliar pada tahun 2020. Saat ini, semakin banyak orang di seluruh dunia menjadi tertarik pada yield farming karena suku bunga yang menarik.


Blockchain Ethereum adalah yang paling terkenal dalam hal yield farming. Pasar untuk keuangan terdesentralisasi saat ini bernilai lebih dari $121,5 miliar. Sebelumnya, blockchain Ethereum memiliki masalah scaling. Itulah sebabnya beberapa ahli, seperti Vitalik Buterin, pendiri Ethereum, menyatakan bahwa ia tidak akan berinvestasi dalam yield farming sampai masalah ini selesai.


Menurut laporan, yield farming cryptocurrency sedang berkembang, dengan investor mendapatkan keuntungan hingga 50% tahun lalu, namun, tidak ada batas atas. Yang diperlukan hanyalah waktu yang tepat dan instrumen dasar yang tepat untuk menuai manfaatnya.


Apa itu Yield Farming?

Pada tingkat yang paling dasar, yield farming adalah metode bagi pengguna cryptocurrency untuk mengamankan aset mereka sambil juga mendapatkan insentif. Ini, lebih khusus lagi, merupakan metode untuk mendapatkan bunga tetap atau variabel dengan menginvestasikan cryptocurrency di pasar DeFi.


Pada dasarnya, yield farming adalah praktik meminjamkan cryptocurrency di seluruh jaringan blockchain. Jumlah yang dipinjamkan dilunasi dengan bunga, mirip dengan bagaimana bank memberikan pinjaman kepada pelanggan. Premisnya sama dengan yield farming: cryptocurrency yang seharusnya berada di bursa atau di dompet dipinjamkan untuk mendapatkan pengembalian melalui protokol DeFi.


Prinsip-Prinsip Cara Bekerja Yield Farming

Menambahkan dana ke pool likuiditas, yang secara efektif merupakan kontrak cerdas yang memegang dana, biasanya sebagai sepasang aset, adalah tahap pertama dalam yield farming. Pool likuiditas secara efektif adalah tulang punggung DEX. Pool ini menjalankan pasar tempat pengguna dapat membeli, menjual, dan meminjam token. Setelah Anda menambahkan crypto Anda ke pool, Anda telah secara resmi menjadi penyedia likuiditas.


Pengguna akan diberi reward dari pendapatan fee yang diperoleh oleh platform DeFi yang mendasarinya atas jasa menempatkan uang mereka ke dalam pool. Penting untuk dicatat bahwa yield farming tidak termasuk berinvestasi dalam blockchain. Sebaliknya, yield farming adalah praktik meminjamkan uang melalui protokol pasar uang terdesentralisasi dengan imbalan pengembalian.


Token reward juga dapat disimpan di pool likuiditas, dan umum bagi orang untuk memindahkan dana mereka di antara protokol yang berbeda untuk mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi. Yield farmer sering memindahkan dana mereka di antara platform DeFi untuk memaksimalkan pengembalian mereka.


Sekarang setelah kami membahas teori ini, Anda mungkin bertanya-tanya seperti apa ini dalam kehidupan nyata:


Pertama, pertimbangkan pasar untuk DAI dan USDC. Masing-masing koin ini bernilai $1. Anda harus terlebih dahulu menyumbangkan jumlah token USDC dan DAI yang sama untuk memulai pool USDC/DAI. Misalnya, di sebuah pool dengan hanya dua DAI dan dua USDC, satu DAI akan dikenakan biaya satu USDC.


Setelah beberapa waktu, pool ini kemudian misalnya akan memiliki satu USDC dan tiga DAI. Akibatnya, pool akan menjadi tidak seimbang. Dengan menginvestasikan 50 sen dalam satu USDC, pengguna dapat memperoleh 1,5 DAI sebagai imbalannya. Hal itu menghasilkan keuntungan arbitrase 50%, dengan masalah likuiditas terbatas. Perdagangan satu DAI dan satu USDC tidak akan mempengaruhi biaya relatif jika ada 500.000 DAI dan USDC dengan ukuran yang sama. Inilah sebabnya mengapa likuiditas yang kuat sangat penting untuk pool apa pun.


Memahami bagaimana yield farming bekerja juga memerlukan pemahaman dasar tentang kontrak cerdas, karena dia memainkan peran penting. Di sini, kontrak pintar berfungsi sebagai penghubung antara dana Anda dan dana pengguna lain.


Menghasilkan uang adalah tujuan dari segala jenis pinjaman, dan pinjaman crypto tidak terkecuali. Untuk layanan mereka, pemberi pinjaman menerima biaya dalam bentuk koin. Dengan demikian, yield farming adalah salah satu cara paling umum untuk mendapatkan keuntungan dari kepemilikan cryptocurrency.


Ingat, yield farming bukanlah uang mudah, dan mereka yang melakukan yang terbaik adalah sering yang paling berpengalaman di ruang crypto dan blockchain. Juga, mereka yang memasok likuiditas dibayar sesuai dengan jumlah likuiditas yang mereka berikan; dengan demikian, mereka yang mendapatkan imbalan besar memiliki jumlah uang yang besar secara proporsional.


Meskipun yield farming saat ini dapat menawarkan pendapatan yang lebih menarik daripada bank biasa, ada risiko terkait. Suku bunga bervariasi, sehingga sulit untuk memperkirakan berapa reward Anda di tahun mendatang — belum lagi fakta bahwa DeFi adalah lingkungan yang lebih berisiko. untuk berinvestasi.


Jika Anda adalah pengguna crypto yang berpengalaman dan memiliki toleransi yang baik terhadap risiko, yield farming berpotensi memberikan pendapatan pasif yang menarik.

Sebagai rekap, di bawah ini adalah tabel istilah standar yang mungkin Anda temui dalam yield farming:

Panduan Langkah Demi Langkah tentang Cara Cepat dan Mudah Memulai Yield Farming


Ini adalah bagian yang menarik. Di bawah ini adalah walk-through tentang cara memulai yield farming. Namun, hal di bawah ini tidak dimaksudkan untuk menjadi dan bukan merupakan nasihat keuangan. Oleh karena itu, selalu penting untuk melakukan penelitian Anda sendiri dan berkonsultasi dengan penasihat keuangan sebelum berinvestasi.


Baiklah, mari kita selami lebih dalam!


Langkah 1 – Beli BNB di Binance dan Cari Pasangan BNB/FIAT yang Benar: Dalam tutorial ini, kami akan yield farming melalui Binance Smart Chain (BSC). Dengan asumsi Anda sudah memiliki akun Binance, Anda harus terlebih dahulu membeli mata uang dari Binance Smart Chain. Ini adalah cryptocurrency Binance (BNB).


Setelah Anda berada di akun Binance Anda, klik "Pasar.". Kemudian pilih "Pasar Spot." Kemudian cari pasangan BNB/FIAT yang sesuai dengan mata uang FIAT negara Anda.


Langkah 2 – Beli BNB: Masukkan jumlah BNB di sisi kanan layar setelah Anda memilih kombo BNB/FIAT yang benar. Anda memiliki opsi untuk menempatkan limit order (membeli x BNB pada harga tertentu) atau market order (membeli BNB dengan harga token saat ini). Setelah pembelian selesai, BNB harus dikirim ke hot wallet. Metamask adalah hot wallet yang mudah diunduh dan akan kita gunakan selama tutorial ini.


Langkah 3 – Unduh MetaMask: Setelah MetaMask diinstal, buka sudut kanan atas browser Chrome Anda dan klik logo MetaMask. Setelah Anda menerima syarat dan ketentuan, Anda dapat membuat dompet Anda - masukkan kata sandi baru dan klik "Buat."


Langkah 4 – Hubungkan Dompet ke Binance Smart Chain: Ethereum "Mainnet," yang terlihat di bagian atas jendela dompet MetaMask Anda, secara otomatis terhubung ke dompet MetaMask Anda. Karena panduan ini berfokus pada Binance Smart Chain, kita harus menambahkan jaringan BSC ke dompet agar dapat terhubung ke sana.


Pertama, Buka browser web Anda dan klik ekstensi MetaMask di kanan atas. Setelah berada di aplikasi, klik logo akun Anda di kanan atas, lalu klik "Pengaturan," lalu "Jaringan.". Dari sana, Anda pergi ke "Tambahkan Jaringan" dan kemudian tambahkan detail jaringan Binance.


Langkah 5 - Hubungkan Dompet Anda Ke Jaringan BSC: Sebelum menyebarkan aset Anda ke Binance Smart Chain Network DApps, pastikan dompet Anda terhubung ke Binance Smart Chain Network. Untuk melakukannya, buka bagian atas dompet Anda dan klik pada jaringan saat ini, lalu Smart Chain.


Langkah 6 - Transfer BNB Anda Ke Dompet Anda: Selanjutnya, Anda perlu mengirim BNB ke dompet Anda.


Klik "Dompet" dan "Fiat dan Spot" di akun Binance.com Anda. Selanjutnya, klik "Tarik" dan pilih BNB setelah Anda berada di dompet Anda. Selanjutnya, masukkan alamat dompet Anda. Dengan mengklik alamat dompet Anda, salin alamat Anda dan pilih jaringan penarikan.


Klik "Tarik" setelah memasukkan jumlah BNB yang ingin Anda kirim. Binance sekarang akan meminta Anda untuk menyelesaikan beberapa langkah untuk keamanan untuk mengonfirmasi transaksi.


Terakhir, periksa dompet Anda untuk melihat apakah BNB Anda telah tiba. Ini mungkin memakan waktu beberapa menit untuk diproses.


Langkah 7 - Menambahkan alamat token Cake ke MetaMask: Anda harus menambahkan alamat token Cake ke dompet Anda untuk memeriksa jumlah Cake di dompet Anda.


Untuk memulai, buka dompet Anda dan scroll ke bawah ke "Tambahkan Token."


Di bagian "Token Alamat Kontrak", ketik alamat kontrak token Cake. Alamat token dapat ditemukan di bscscan.com.


Setelah alamat dimasukkan, konfirmasikan. Kemudian, pilih "Tambahkan Token" dari menu tarik-turun.


Alamat token Cake sekarang telah ditambahkan ke dompet MetaMask Anda. Ini berguna untuk memeriksa berapa banyak token Cake yang Anda miliki.


Langkah 8 – Tukar BNB ke Cake di Pancakeswap: Anda harus terlebih dahulu membeli Cake sebelum dapat farming di Pancakeswap. Ini dapat dilakukan dengan menukarkan sebagian BNB Anda dengan Cake di Pancakeswap.


Untuk memulai, buka pancakeswap.finance dan hubungkan dompet Anda dengan mengklik "Hubungkan" di sudut kanan atas halaman. Di menu kiri, pilih "Berdagang", lalu "Exchange". Masukkan jumlah BNB yang ingin Anda tukar untuk Cake di kolom "Dari".


Kemudian, di bagian "Pilih mata uang", cari token Cake. Pancake swap sekarang akan menampilkan jumlah token Cake yang akan Anda terima dengan berdasarkan jumlah token BNB yang Anda masukkan.


Gunakan dompet Anda untuk menyetujui transaksi dengan mengklik "Swap.".


Langkah 9 - Stake/Yield-Farm Cake Anda: Jika Anda ingin stake Cake Anda, pergi ke "Pools" dan pilih pool Cake di mana Anda ingin melakukan staking. Di pool Cake, "Auto Cake" menambah keuntungan Cake Anda. Terakhir, Anda dapat menyetorkan penghasilan Anda ke dompet Anda menggunakan "Manual Cake."


Setelah Anda memasukkan jumlah Cake yang ingin Anda stake, Anda harus menyetujui transaksi melalui dompet Anda.


Langkah 10 – Mulai Yield Farming: Di menu di sebelah kiri, klik "perdagangan" dan kemudian "likuiditas." Klik tombol "Tambahkan Likuiditas" setelah halaman baru dimuat. Pilih pasangan token CAKE dan BNB untuk ditambahkan ke pool likuiditas. Dengan menggunakan dompet Anda, setujui transaksi.


Sekarang, buka "Farms" dan pilih BNB-CAKE Liquidity Pool.


Tambahkan jumlah token PLP BNB-CAKE yang diinginkan ke Farm dan setujui transaksi menggunakan dompet Anda. Kemudian, dengan mengklik "Harvest," Anda dapat mengklaim keuntungan Cake Anda.


Selamat, Anda telah berhasil memulai yield farming!


Kesimpulan

Sekarang Anda harusnya sudah memiliki pemahaman yang baik tentang dasar-dasar yield farming dan bagaimana cara memulainya. Yield farming cenderung menjadi pasar yang efisien dengan banyak peluang untuk menemukan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada metode tradisional. Namun, yield farming tidak paling cocok untuk mereka yang baru mengenal crypto. Siapa pun yang ingin menjadi lebih terlibat dalam yield farming harus meneliti subjek secara menyeluruh.


Pada modul berikutnya, kita akan belajar tentang pertukaran terdesentralisasi (decentralized exchange).


Sumber: https://ardana.substack.com/p/module-7-how-to-earn-a-passive-income

17 views0 comments