• Cardanesia

Modul 6: Dasar-dasar Keuangan Terdesentralisasi (DeFi)


Modul 6 adalah semua yang perlu Anda ketahui tentang dasar-dasar keuangan terdesentralisasi. Di sini, kita akan membahas bagaimana sistem DeFi bekerja, manfaatnya, dan keterbatasannya.


Di bagian 1 akademi Ardana, kita membahas dasar-dasar teknologi uang dan blockchain. Bagian ini membahas keuangan terdesentralisasi. Dalam modul ini, pertama-tama kita akan mempelajari dasar-dasar keuangan terdesentralisasi; apa itu, cara kerjanya, kegunaan, kelebihan dan kekurangannya.


Perkenalan

Berbagai teknologi dan protokol digunakan untuk mencapai tujuan desentralisasi. Sistem terdesentralisasi, misalnya, mungkin terdiri dari teknologi open source, blockchain, dan perangkat lunak berpemilik. Kontrak cerdas memungkinkan produk keuangan ini, yang mengotomatiskan kondisi perjanjian antara pembeli dan penjual atau pemberi pinjaman dan peminjam. Selain itu, solusi DeFi dirancang untuk menghilangkan perantara antara peserta transaksi, terlepas dari teknologi atau platform yang digunakan.


Dalam modul sebelumnya, kita mempelajari bahwa Ethereum mendapatkan daya tarik dengan booming keuangan terdesentralisasi (DeFi) pada tahun 2020. Sejak itu, aplikasi terdesentralisasi telah dibuat untuk mengotomatisasi layanan keuangan seperti pinjaman tanpa perlu perantara pihak ketiga.


DeFi adalah industri muda dengan infrastrukturnya yang masih dalam pembangunan. Karena itu, regulasi dan kontrol DeFi tidak ada atau tidak memadai.


Mengapa DeFi begitu penting?

Kita mempelajari risiko dan tantangan ketika kepemilikan data pribadi dan rahasia dikendalikan oleh otoritas pusat pada modul sebelumnya. Demikian pula, sistem keuangan tradisional juga terpusat. Biasanya, otoritas moneter pusat suatu negara mengeluarkan mata uang nasional untuk digunakan dalam perdagangan. Pasokan dan aliran uang di pasar juga didominasi dan dikendalikan oleh otoritas ini. Nasabah menaruh uangnya di bank dan lembaga keuangan lainnya dalam bentuk deposito tetap atau deposito berulang, antara lain untuk menghasilkan keuntungan dan pengembalian yang lebih besar.


Ini berarti, tentu saja, bahwa pihak berwenang ini memiliki akses dan kontrol penuh atas semua aset dan dana, yang meningkatkan risiko manipulasi. Dari keuntungan besar yang diperoleh bank dengan meminjamkan dengan suku bunga yang lebih tinggi atau berinvestasi di pasar saham, deposan hanya menerima bagian yang sangat kecil dari investasi (profit). Pihak berwenang ini memiliki keputusan akhir atas investasi pelanggan, memiliki akses lengkap ke akun mereka, dan juga tidak ada transparansi selama proses berlangsung.


Sistem terbuka dan terdesentralisasi, yang merupakan inti dari keuangan terdesentralisasi, diperlukan untuk mengatasi masalah ini.


Apa itu Keuangan Terdesentralisasi (DeFi)?

Keuangan terdesentralisasi disingkat DeFi. Hal ini adalah ekosistem aplikasi keuangan yang dikembangkan menggunakan teknologi blockchain. Dia menangani transaksi tanpa campur tangan pihak ketiga. DeFi mengimplementasikan jaringan peer-to-peer untuk menciptakan lingkungan terdesentralisasi di mana siapa pun dapat dengan bebas terhubung dan mengelola aset mereka. Kontrak pintar adalah bagian dari DeFi. Kontrak pintar dijalankan sendiri dan tidak memerlukan pengawasan perantara, dan membentuk dasar untuk keuangan terdesentralisasi. Secara keseluruhan, DeFi bertujuan untuk menciptakan lingkungan keuangan yang transparan, open-source, bebas izin dan terdesentralisasi.


DeFi lebih dari sekedar konsep. Meskipun kita masih dalam tahap awal, banyak protokol yang berbeda memberikan manfaat signifikan yang tidak boleh diabaikan. DeFi memiliki kapitalisasi pasar sebesar $148 miliar, dan kapitalisasi pasar Centralized Finance (CeFi) saat ini adalah $324 miliar.


Kasus penggunaan untuk DeFi juga sangat nyata. Saat ini, ada protokol yang bekerja yang memungkinkan individu untuk mengirim uang ke seluruh dunia, mentransfer mata uang, mendapatkan pengembalian deposito, atau meminjamkan uang - semua dengan cara yang terdesentralisasi.


Sementara cryptocurrency diperkenalkan untuk menciptakan sistem keuangan terdesentralisasi untuk perdagangan, DeFi lebih tentang mengeluarkan uang, pembayaran, dan penyimpanan. Akibatnya, perantara seperti bank tidak diperlukan lagi. DeFi memberi pengguna kendali penuh atas uang mereka. Selain itu, keuangan terdesentralisasi melangkah lebih jauh. DeFi menawarkan berbagai layanan keuangan lainnya seperti pinjaman, asuransi, dll., pada platform blockchain terdesentralisasi yang dapat diakses orang di seluruh dunia.


Membangun DApps pada platform blockchain seperti Cardano dan Ethereum (DApps juga dapat dibangun di atas blockchain lain) dan menerapkan kontrak cerdas untuk otomatisasi memungkinkan untuk menawarkan berbagai layanan keuangan dalam satu jaringan.


Ada banyak keuntungan dari DApps:

  1. Karena DeFi dApps terdesentralisasi, tidak perlu perantara atau intervensi manusia untuk memastikan keamanan dan integritas tertinggi.

  2. Karena aturan bisnis dalam kontrak pintar yang digunakan melalui platform blockchain bersifat otomatis, kontrak pintar ini mengeksekusi diri mereka sendiri tanpa perlu intervensi manual.

  3. Semua aplikasi DeFi dan layanan keuangannya dapat diakses secara global oleh semua orang di seluruh dunia. Aplikasi keuangan terdesentralisasi umumnya didasarkan pada blockchain publik bebas izin yang memungkinkan siapa pun untuk membuat dan menggunakan aplikasi. Dapp yang diperlukan untuk melakukan transaksi di blockchain berinteraksi langsung dengan dompet kripto pengguna.

  4. Karena blockchain tidak berubah dan tamper-proof, aplikasi DeFi secara alami memberikan keamanan penuh selama proses keuangan.

Pinjaman terdesentralisasi dan pembayaran lintas batas hanyalah permulaan. Namun, potensi terbesar DeFi adalah mendemokratisasikan akses ke keuangan di pasar negara berkembang dan memecah hambatan yang telah didirikan oleh lembaga keuangan terpusat tradisional. DeFi juga memastikan bahwa siapa pun yang memiliki koneksi internet dapat mengakses mata uang apa pun di seluruh dunia, mendapatkan pengembalian deposito, atau mendapatkan akses instan ke kredit. Di beberapa pasar negara berkembang, bahkan akses ke mata uang yang didukung USD yang stabil adalah sesuatu yang revolusioner. Pada akhirnya, DeFi akan menciptakan ekosistem pertukaran digital di mana uang dan nilai ditransfer seperti informasi dan data saat ini, lancer berjalan di latar belakang dari titik ke titik, dengan kasus penggunaan tidak dibatasi oleh fungsi infrastruktur.


Kasus penggunaan DeFi yang sangat menonjol adalah KYC (Know Your Customer) dan AML (Anti-Money Laundering). Selain itu, solusi DeFi berbasis blockchain dapat digunakan untuk memverifikasi dan mengautentikasi detail transaksi untuk mengekang penipuan dan scam. DeFi juga digunakan sebagai pertukaran untuk perdagangan derivatif crypto seperti Bitcoin futures. Derivatif kripto adalah kontrak sekunder atau instrumen keuangan yang memperoleh nilainya dari aset dasar primer.


Contoh lain dari produk DeFi termasuk log kredit, log pembayaran, aplikasi analitik data, dan banyak lagi.


Mengapa DeFi Menjadi Begitu Populer?

Sektor keuangan telah membuat kemajuan yang signifikan dalam layanannya dengan munculnya teknologi blockchain. Blockchain telah meningkatkan industri cryptocurrency, dan munculnya Defi berdasarkan blockchain semakin meningkatkan industri. Total Value Locked (TVL) dalam log Defi dari Defi Pulse hari ini mencapai $26,57 miliar. Dari sini terlihat bahwa Defi terus meningkatkan popularitasnya secara global. Dalam satu tahun, telah tumbuh lebih dari 20 kali. Dengan meningkatnya popularitas ini, Defi telah menjadi salah satu topik diskusi terpanas di ruang crypto.


Apa perbedaan antara DeFi dan CeFi?

Dalam keuangan terpusat (CeFi), semua pesanan perdagangan diproses melalui pertukaran terpusat. Otoritas pusat mengendalikan dana; pengguna tidak memiliki kunci pribadi untuk mengakses dompet. Baik keuangan terdesentralisasi dan terpusat menawarkan layanan seperti pinjaman dan pembayaran. Perbedaannya adalah bahwa DeFi adalah platform terdesentralisasi, sementara CeFi adalah platform terpusat.


Ketika Anda membandingkan Defi dan CeFi, keamanan adalah poin penting untuk dipertimbangkan. CeFi rentan terhadap berbagai risiko, sementara DeFi menyediakan platform transaksi yang sepenuhnya aman. Selain itu, Defi menggunakan fitur seperti Proof-of-Work dan Proof-of-Stake (PoS), yang memastikan bahwa sistem aman dan terjamin.


Selain itu, DeFi adalah jaringan bebas izin, sedangkan CeFi adalah jaringan yang memerlukan izin. Ini berarti bahwa dalam CeFi, operasi tertentu hanya dapat dilakukan oleh otoritas pusat, sementara di DeFi, tidak ada individu yang berwenang secara terpusat.


Ketika kedua platform dibandingkan, DeFi lebih murah karena satu-satunya biaya yang dikeluarkan adalah biaya jaringan, sedangkan, dengan CeFi, beberapa perantara membebankan biaya yang lumayan besar.


Bagaimana Cara Kerja Sistem DeFi?

Sistem keuangan terdesentralisasi bekerja dengan bantuan tiga komponen utama:

  1. Teknologi Blockchain

  2. Aplikasi terdesentralisasi (DApps)

  3. Kontrak pintar

Aplikasi terdesentralisasi menyediakan platform untuk melakukan transaksi keuangan di blockchain. Dengan kontrak pintar, transaksi dilakukan antara kedua belah pihak tanpa perantara pihak ketiga. Kontrak pintar bertujuan untuk menghilangkan semua perantara dan otoritas pusat yang terlibat.


Platform DeFi dikembangkan untuk menyediakan sistem otomatis, andal, dan tahan gangguan. Aplikasi terdesentralisasi yang dilengkapi dengan fitur-fitur ini mengotomatiskan interaksi dengan uang dalam berbagai cara tanpa keterlibatan bank atau perantara.


Baru-baru ini, tambahan baru untuk ekosistem DeFi diperkenalkan: Yield Farming atau Liquidity Mining. Ini adalah cara untuk memberi penghargaan kepada pengguna karena menyediakan likuiditas dalam sistem DApps. Hal ini melibatkan pinjaman cryptocurrency dan mendapatkan bunga di atasnya, mirip dengan sistem pinjaman bank tradisional. Yield farming diimplementasikan dengan dua tujuan utama: pertama, memberi insentif kepada pengguna untuk menyediakan likuiditas (likuiditas mengacu pada kemudahan aset dapat dikonversi ke dalam uang tunai atau aset lain) dan mendistribusikan token tata kelola aplikasi Defi secara adil kepada pengguna protokol.


Apa manfaat dari Defi?

Transparansi

Dengan desentralisasi maka timbul transparansi yang lebih kuat. Karena buku besar terdistribusi, yang berisi informasi tentang semua aktivitas yang telah terjadi pada jaringan blockchain, dibagikan oleh semua orang, data jaringan dapat dilihat publik. Selain itu, prinsip kriptografi yang mendasari blockchain menjamin bahwa informasi hanya dicatat setelah keasliannya diverifikasi.


Bagi pengguna, transparansi yang diberikan aplikasi DeFi dapat menjadi keuntungan utama. Hal ini dapat meningkatkan uji tuntas (due diligence) dan membantu orang mengidentifikasi dan menghindari potensi penipuan keuangan dan praktik bisnis yang berbahaya.


Keabadian

Melalui penggunaan cerdas kriptografi dan algoritma konsensus seperti proof-of-work, teknologi blockchain mencapai keabadian sejati. Hal ini menjamin bahwa merusak catatan yang disimpan di jaringan blockchain hampir tidak mungkin. Dikombinasikan dengan fitur yang sudah dibahas, hal ini menciptakan tingkat keamanan yang sulit atau tidak mungkin dicapai dengan cara tradisional.


Aplikasi DeFi membawa manfaat yang melekat pada blockchain ke sektor keuangan sembari berusaha menyediakan antarmuka yang nyaman untuk memastikan pengalaman pengguna yang lancar. Selain itu, penggunaan kontrak pintar seperti dApps memberikan lapisan perlindungan ekstra terhadap aktor jahat dan transaksi penipuan.


Interoperabilitas

Blockchain memungkinkan interoperabilitas dengan menghubungkan sistem blockchain yang berbeda dan memastikan transaksi lintas rantai yang mulus.


Desentralisasi

Lingkungan terdesentralisasi blockchain memastikan bahwa kontrol ditransfer dari otoritas pusat ke jaringan terdistribusi. Desentralisasi menawarkan penggunanya manfaat dari lingkungan yang bebas kepercayaan, meningkatkan rekonsiliasi data, dan mengurangi kerentanan.


Self-keep

Blockchain memungkinkan penggunanya untuk memiliki aset digital mereka dengan memberi mereka akses dan kontrol atas kunci pribadi.


Apa batasan DeFi

Sebagian besar diskusi terkemuka seputar keuangan terdesentralisasi akhir-akhir ini sebagian besar berfokus pada manfaat DeFi. Namun, penting untuk mendapatkan pandangan yang seimbang tentang pro dan kontra DeFi untuk menilai potensinya dengan benar. Bahkan, sebagian besar masalah dan risiko yang terkait dengan proyek DeFi terutama terkait dengan teknologi yang terkait dengannya. Tantangan terkait blockchain umumnya bertanggung jawab atas kelemahan DeFi. Berikut adalah snapshot dari beberapa kemunduran kritis yang mungkin Anda alami saat menerapkan DeFi:


Skalabilitas

Proyek DeFi tidak diragukan lagi mampu memungkinkan inklusi keuangan populasi yang lebih luas. Namun, proyek DeFi menghadapi kesulitan yang hebat dalam skalabilitas blockchain dari berbagai perspektif. Pertama-tama, transaksi DeFi membutuhkan waktu yang sangat lama untuk dikonfirmasi.


Pada saat yang sama, transaksi pada protokol DeFi bisa menjadi sangat mahal selama periode kemacetan. Ethereum, misalnya, dapat memproses hampir 13 transaksi per detik dengan kapasitas penuh. Sebaliknya, rekan-rekan terpusat untuk DeFi dapat memproses ribuan transaksi selama periode waktu itu. Blockchain generasi ketiga Cardano telah mencapai tingkat transaksi lebih dari 250 transaksi per detik (TPS), dibandingkan dengan 13 TPS Ethereum.


Ketidakpastian

Kekhawatiran tentang ketidakpastian juga membentuk pro dan kontra dari keuangan terdesentralisasi. Misalnya, jika terjadi ketidakstabilan dalam blockchain yang menjadi host proyek DeFi, proyek ini dapat secara otomatis mewarisi ketidakstabilan blockchain tersebut. Saat ini, blockchain Ethereum sedang mengalami beberapa perubahan. Misalnya, kesalahan yang dibuat selama transisi dari konsensus PoW ke sistem PoS 2.0 yang baru dapat menyebabkan masalah platform.


Masalah Likuiditas

Likuiditas juga tidak diragukan lagi merupakan faktor penting dalam proyek berbasis DeFi dan protokol blockchain. Pada Oktober 2020, total nilai yang terikat dalam proyek DeFi lebih dari $12,5 miliar. Jadi, jelas bahwa pasar DeFi tidak sebesar sistem keuangan tradisional. Jadi mungkin sulit untuk menaruh kepercayaan Anda pada sektor yang tidak sebesar sektor keuangan biasa.


Di bawah ini adalah tabel untuk membantu Anda dengan cepat membedakan antara DeFi dan CeFi.


Kesimpulan

Ketika dikombinasikan dengan teknologi blockchain, DeFi memiliki potensi untuk sepenuhnya mengubah sistem keuangan global. Karena semakin banyak individu menggunakan blockchain untuk melakukan transaksi dan melanjutkan bisnis mereka, pergeseran besar menuju tata kelola terdesentralisasi dan pengambilan keputusan ada di cakrawala.


Lanjutkan ke modul berikutnya untuk mempelajari tentang bagaimana defi dapat memungkinkan pendapatan pasif!


Sumber:https://ardana.substack.com/p/module-6-the-basics-of-decentralized

9 views0 comments