top of page
  • Writer's pictureCardanesia

Staking Kripto: Panduan Lengkap


Staking mata uang kripto muncul sebagai sebuah metode yang populer bagi investor untuk mendapatkan pendapatan pasif melalui penyimpanan kripto mereka. Dengan meningkatnya adopsi teknologi blockchain dan munculnya Keuangan Terdesentralisasi (DeFi), staking menjadi kesempatan investasi yang menggiurkan bagi banyak orang.


Dalam artikel ini, kita akan memperdalam tentang staking dalam dunia kripto dan mengeksplorasi bagaimana staking berkembang dari waktu ke waktu. Kita juga akan membahas keuntungan dari staking, perbedaan jenis-jenis staking dan memberikan panduan langkah demi langkah untuk bisa memulai staking.


Apa itu Staking Kripto?

Staking kripto adalah proses dimana investor menyimpan aset kripto dalam sebuah dompet dalam jangka waktu tertentu dalam rangka mendukung keamanan dan stabilitas jaringan blockchain. Sebagai imbalan dari dukungan mereka, para staker mendapat reward token baru atau sebagian dari biaya transaksi.


Konsep staking berakar pada konsensus algoritma Proof of Stake (PoS), yang merupakan sebuah alternatif yang hemat energi dibanding algoritma Proof of Work (PoW) yang digunakan oleh Bitcoin dan mata uang kripto lainnya. Dalam sistem PoS, staker dipilih untuk memvalidasi transaksi dan menambah blok baru dalam blockchain, bukan seperti penambang pada sistem PoW.


Perkembangan Staking pada Mata Uang Kripto

Staking kripto telah berkembang secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Awalnya staking hanya tersedia untuk beberapa mata uang kripto tertentu, namun seiring berkembangnya popularitas staking banyak proyek yang mengintegrasikan staking ke dalam protokol mereka.


Selain itu, kemunculan DeFi telah mendorong perkembangan staking pool dan staking as a service yang memungkinkan investor dengan mudah berpartisipasi dalam staking dan mendapatkan reward tanpa harus memiliki kemampuan teknis untuk membuat staking node.


Keuntungan dari Staking Kripto

Berikut beberapa keuntungan dari staking, di antaranya:

  • Pendapatan pasif: Staking memungkinkan investor mendapatkan penghasilan pasif melalui kepemilikan kripto mereka. Jumlah reward yang didapat bervariasi tergantung pada periode dan jumlah aset yang disimpan. Ini memberikan cara bagi investor untuk mendapatkan penghasilan tanpa harus secara aktif memperdagangkan aset mereka.

  • Meningkatkan keamanan: Dengan melakukan staking pada aset mereka, investor turut membantu mengamankan jaringan dan mencegah pihak-pihak yang berniat jahat menghancurkannya. Hal ini meningkatkan keamanan dan stabilitas blockchain secara keseluruhan yang bermanfaat bagi semua pengguna.

  • Investasi Jangka Panjang: Staking memerlukan penyimpanan aset dalam periode tertentu yang mendorong investasi jangka panjang dalam jaringan. Hal ini membantu menciptakan ekosistem yang stabil dan berkelanjutan, berlawanan dengan sifat perdagangan kripto yang spekulatif dan tidak stabil.

  • Akses ke peluang baru: Staking dapat memberikan akses ke peluang dan protokol investais investasi baru yang hanya tersedia melalui staking. Sebagai contoh, beberapa protokol DeFi hanya mengizinkan pengguna yang staking pada asetnya untuk bisa berpartisipasi dalam yield farming atau penyediaan likuiditas.

Jenis Staking Kripto

Berikut adalah beberapa jenis staking kripto, di antaranya:

  • Self-staking: Ini melibatkan pengaturan staking pada perangkat sendiri dan mengelolanya sendiri. Ini Self-staking membutuhkan tingkat keahlian teknis tertentu dan bisa memakan waktu lebih lama, namun dapat memberikan kontrol lebih banyak dan potensi reward yang lebih tinggi.

  • Staking pools: Staking pool memungkinkan beberapa pengguna untuk menggabungkan aset mereka bersama dan melakukan staking secara berkelompok. Hal Iini memberikan opsi yang lebih hemat biaya dan nyaman, karena manajer pool menangani aspek teknis staking dan mendistribusikan reward kepada anggota pool.

  • Staking as a service: Staking as a service memungkinkan investor secara mudah berpartisipasi dalam staking dengan mempercayakan aset mereka kepada penyedia layanan. Penyedia layanan mengelola staking node dan mengurus aspek teknis, serta investor mendapatkan reward melalui staking mereka di jaringan.

Bagaimana Cara Memulai Staking Kripto

Cara memulai staking kripto sebenarnya mudah dan bisa dilakukan hanya dalam beberapa langkah:

  1. Pilih jenis mata uang kripto yang akan di-staking: Pilih kripto yang kamu inginkan untuk staking dan pastikan mata uang kripto tersebut didukung oleh layanan staking atau wallet.

  2. Siapkan wallet: Siapkan wallet yang mendukung untuk staking, seperti wallet perangkat keras, wallet perangkat lunak atau wallet dari exchanger.

  3. Pilih metode staking: Pilih metode staking yang paling cocok untukmu, seperti self-staking, staking pool atau staking as a service.

  4. Staking asetmu: Transfer aset kamu ke staking wallet dan lakukan staking sesuai metode yang telah kamu pilih.

  5. Terima reward: Saat kamu sudah melakukan staking aset, kamu akan memperoleh reward sesuai dengan ketentuan perjanjian staking dan kinerja jaringan.

Kesimpulannya, staking kripto adalah peluang investasi berkembang yang memberikan pendapatan pasif, peningkatan keamanan dan akses ke peluang baru. Dengan kemunculan DeFi dan evolusi dalam staking, semakin mudah bagi investor untuk berpartisipasi dan menuai keuntungan.

10 views0 comments

Comments


bottom of page